MEMECAT MENTERI, MENYELAMATKAN NEGERI?

MEMECAT MENTERI, MENYELAMATKAN NEGERI?

Jakarta, LiraNews.com -- Lama tak muncul di publik, Mantan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Anwar Nasution tiba-tiba bersuara nyaring. Tidak tanggung-tanggung, bekas Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) ini minta Presiden Jokowi memecat Menteri Meuangan Sri Mulyani dan Menteri BUMN Rini Soemarno. Alasannya, kedua menteri itu tidak becus kerja.

Saran pedas Anwar ini terbilang tidak biasa bahkan langka. Pasalnya, jika yang melayangkan kritik adalah para ekonom yang selama ini mengkritisi kebijakan ekonomi Pemerintah, tentu bisa dipahami. Tapi, kali ini datang dari seorang Anwar, yang dalam rekam jejaknya nyaris tidak pernah berseberangan dengan Pemerintah. Satu hal lagi, Anwar adalah senior (dan mentor?) Sri Mulyani, khususnya di Universitas Indonesia (UI), almamater mereka.

“Menteri-menteri yang tidak kompeten ya menteri-menteri ekonomi itu. Apa yang mereka lakukan? Rini Soemarno, ada gak BUMN yang ekspor? Gak ada! Sri Mulyani tax ratio tadi 10%, apa yang dilakukan? Gak ada. Kalau saya (Presiden) saya pecat (mereka),” ujarnya kepada awak media di Kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Sehubungan dengan itu, Anwar menyarankan agar Jokowi memecat beberapa menteri yang gagal. Langkah ini harus Presiden lakukan untuk membenahi perekonomian yang kian mengkhawatirkan. Dengan begitu baru ada kemungkinan Jokowi bakal terpilih lagi pada pemilu 2019. Sebaliknya, lanjut dia, kalau dibiarkan terus seperti sekarang sebentar lagi terjadi krisis. Jelas Jokowi akan hancur.

Alarm gawatnya perekonomian sebenarnya sudah meraung-raung dalam tiga tahun terkahir. Lihat saja, di era Presiden Jokowi ekonomi Indonesia berkutat di angka 5%. Padahal, sebelumnya pernah tumbuh di atas 6%. Di lapangan, rakyat merasakan beban hidup kian berat. Harga-harga yang terus melambung, daya beli merosot, dan lapangan kerja amat terbatas. Buat pengusaha, jebloknya daya beli berdampak pada transaksi penjualan yang ikut merosot.

Rontoknya rupiah hingga pernah di level Rp15.100/US$ jelas jadi pukulan berat bagi dunia usaha. Buat mereka yang punya utang dan sebagian (besar) biayanya dalam dolar, lunglainya rupiah, kondisi ini berakibat amat buruk. Akibat selisih kurs, utang tiba-tiba melambung. PLN, misalnya, gara-gara rupiah klenger terhadap dolar Amerika, dalam semeseter I-2018 saja rugi hingga Rp5,35 triliun.

Lampu kuning

Sinyal memburuknya ekonomi sebetulnya sudah disampaikan ekonom senior Rizal Ramli sejak jauh-jauh hari. RR begitu dia biasa disapa, sudah mengingatkan pemerintah, bahwa ekonomi Indonesia memasuki lampu kuning. Jika ekonom

Tags:
Redaksi

Penulis: Redaksi

KANTOR REDAKSI

 

 

 


Graha Perwira, Gd. Gajah Blok AQ
Jl. Dr. Saharjo No. 111 Jakarta Selatan


Iklan Tengah Detail Foto Berita 665x140px

Berita Terkait

Form Komentar



Masukan 6 kode diatas :

huruf tidak ke baca? klik disini refresh


Komentar Via Facebook


Profil LIRANEWS.COM

Dewan Pengarah :  Mayjen TNI (Purn) Arief Siregar, SH, MH, M.Sc • Mayjen TNI (Purn) Zulfahmi Rizal, M.Sc • Dr. H. Syahrial Yusuf, SE, MM • Prof, Dr, Ir, Marsudi W. Kisworo, M.Sc • Prof, Dr, Ahmad Mubarok Dewan Redaksi :  Drs. HM. Jusuf Rizal, SE, M.Si • M Husnie • Mustaqin Ishak • Ahmad Hadariy, S.Ag Pemimpin Umum/Pemimpin Redaksi : Indra Lesmana Wakil Pemimpin Redaksi : M. [...]

Facebook

Twitter