WAKETUM KSPSI: PEMERINTAH PERLU UTAMAKAN PEKERJA LOKAL DARI TKA

WAKETUM KSPSI: PEMERINTAH PERLU UTAMAKAN PEKERJA LOKAL DARI TKA

Jakarta, LiraNews.com -- Maraknya Tenaga Kerja Asing (TKA) yang masuk ke Indonesia menjadi perhatian serius Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI). Membanjirnya TKA dapat mengancam keberadaan tenaga kerja dalam negeri. Untuk itu KSPSI mendesak pemerintah perlu mengutamakan pekerja lokal yang memenuhi kriteria.

Hal tersebut disampaikan Wakil Ketua Umum Bidang OKK (Organisasi, Kaderisasi dan Keanggotaan) KSPSI, HM. Jusuf Rizal ketika diminta komentarnya oleh media di Jakarta terkait membanjirnya tenaga kerja asing, khususnya dari Tiongkok yang dapat berdampak negatif dalam penyerapan tenaga kerja dalam negeri.

Menurut Jusuf Rizal keberadaan membanjirnya TKA ke Indonesia jika tidak diawasi dan dibatasi akan menjadi bumerang bagi keberadaan tenaga kerja dalam negeri. Hal tersebut tidak hanya akan menimbulkan gejolak bagi pekerja dalam negeri, tatapi juga dapat menciptakan instabilitas keamanan.

"Sebaiknya pemerintah memperketat masuknya tenaga kerja asing (TKA) yang tidak punya skill dan tidak bisa berbahasa Indonesia. Dan untuk tenaga level menengah kebawah dapat menggunakan tenaga kerja lokal. Jangan semua didatangkan dari luar yang dapat menimbulkan kecemburuan sosial bagi pekerja lokal ditengah jumlah pengangguran yang semakin tinggi," tegas pria berdarah Batak-Madura itu.

Diregaskan olehnya KSPSI yang membawahi 17 Federasi Serikat Pekerja dibawah Pimpinan Yorrys Raweyai adalah mitra strategis pemerintah dan pengusaha. Organisasi Serikat pekerja tertua (1973-2018) dengan anggota lebih dari 6 juta pekerja memiliki kewajiban membina, melindungi dan mensejahterakan para pekerja.

"Salah satu kegelisahan para pekerja kita adalah masuknya TKA, lebih-lebih yang illegal. Kami banyak menerima informasi dari daerah dimana pembangunan proyek dengan investasi asing membawa tenaga kerja dari luar. Tenaga lokal bisa dihitung dengan jari. Masalah ini sudah sering disampaikan kepada Menaker Hanif Dhakiri," lanjut Jusuf Rizal.

KSPSI, tambah pria yang dikenal tegas menjalankan konstitusi organisasi itu, berharap pemerintah dapat melakukan terobosan cepat mengatasi membanjirnya TKA tersebut agar tidak sampai membawa dampak yang merugika bangsa. Kemenaker dan Disnaker diseluruh Indonesia harus menperkuat sistim pengawasan penempatan tenaga kerja karena perusahaan juga banyak yang masih melanggar aturan seperti mempekerjakan pekerja dibawah umur.

Lebih lanjut dikatakan dalam rangka menampung berbagai permasalahan tenaga kerja, KSPSI akan menggelar Seminar dan Rapimnas, 20-22 Pebruari 2018 di Hotel Borobudur, Jakarta. Pelaksanaaan Rapi

Tags:
Redaksi

Penulis: Redaksi

KANTOR REDAKSI :
Graha Perwira, Gd. Gajah Blok AQ
Jl. Dr. Saharjo No. 111 Jakarta Selatan


Iklan Tengah Detail Foto Berita 665x140px

Berita Terkait

Form Komentar



Masukan 6 kode diatas :

huruf tidak ke baca? klik disini refresh


Komentar Via Facebook


Profil LIRANEWS.COM

Dewan Pengarah : Mayjen TNI (Purn) Arief Siregar, SH, MH, M.Sc • Mayjen TNI (Purn) Zulfahmi Rizal, M.Sc • Dr. H. Syahrial Yusuf, SE, MM • Prof, Dr, Ir, Marsudi W. Kisworo, M.Sc • Prof, Dr, Ahmad Mubarok Dewan Redaksi : Drs. HM. Jusuf Rizal, SE, M.Si • M Husnie • Mustaqin Ishak Pemimpin Umum/Pemimpin Redaksi :Drs. HM. Jusuf Rizal, SE, M.Si Wakil Pemimpin Redaksi :M. [...]

Facebook

Twitter