DAKWAAN JAKSA TIDAK CERMAT, UST. ALFIAN DAN PENGACARA AJUKAN KEBERATAN

DAKWAAN JAKSA TIDAK CERMAT, UST. ALFIAN DAN PENGACARA AJUKAN KEBERATAN

Surabaya, LiraNews.com - Dakwaan yang dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) atas kasus Ust. Alfian di PN Surabaya, Rabu (16/8/2017) dinilai Pengacara tidak cermat, karena banyak kesalahan dalam mengurai dakwaan, menerapkan pasal dan tempus delicti yang tidak tepat.

"Kita merasa janggal sekaligus juga lucu ketika membaca dan mendengar Dakwaan JPU, masa perkara Ust. Alfian disidangkan di PN Tanjung Perak? Di daerah Surabaya ini adanya PN Surabaya, ga ada PN Tanjung Perak, ini kan lucu, memangnya JPU belum pernah sidang di PN Surabaya ya?" tanya menggeletik Alkatiri usai persidangan.

Lebih lanjut Alkatiri mengatakan, JPU juga tidak cermat dalam hal mengurai tempus delicti, masa di dakwaan kesatu disebut Ust. Alfian ceramah tanggal 26 Februari dan Dakwaan kedua tanggal 27 Februari sedangkan uraian Dakwaan kesatu dan kedua isinya sama.

Pihaknya yakin JPU tidak tahu sama sekali soal dakwaan yang dibacakannya. Parahnya lagi, uraian dalam dakwaan kesatu dan kedua semuanya hanya transkip video ceramah Ust. Alfian, tetapi antara transkip dengan videonya banyak kesalahan kata, kalimat dan pengetikan.

"Diperparah lagi dalam Dakwaannya tidak ada uraian peristiwa hukum ( delict ), dakwaan ko isinya cuma transkip yang salah itu?. Ini artinya dakwaan tidak cermat dan tidak jelas, masih banyak hal-hal formil dalan dakwaan yang tidak sesuai dengan pasal 142 KUHAP," ujarnya.

Tim hukum juga mengkritisi penerapan pasal dalam Dakwaan terkait permasalahan hukum lainnya yang sangat substansial adalah perihal penerapan pasal.

"Pelapor bukanlah korban atau pihak yang dirugikan, dan yang menjadi dasar dari laporannya adalah video yang didownload dari YouTube tetapi tidak ada satupun pasal-pasal UU ITR dalam isi dakwaan JPU tersebut," tegas Alkatiri.

Ketika ditanyakan Hakim mengenai Dakwaan JPU, Ust. Alfian menegaskan kepada Majelis Hakim bahwa dirinya akan mengikuti proses pengadilan dengan seksama sampai selesai. Dirinya secara pribadi akan mengajukan keberatan karena apa yang didakwakan JPU tidak sesuai dengan apa yang terjadi.

Akibat ketidakcermatan JPU dalam mengurai peristiwa hukum tersebut, Pengacara juga ajukan nota keberatan.

Persidangan selanjutnya dengan agenda pembacaan nota keberatan akan dilaksanakan Rabu depan tanggal 23 Agustus pkl.10.00 WIB. LN-IRD

    Tags:
    Redaksi

    Penulis: Redaksi

    KANTOR REDAKSI

     

     

     


    Graha Perwira, Gd. Gajah Blok AQ
    Jl. Dr. Saharjo No. 111 Jakarta Selatan


    Iklan Tengah Detail Foto Berita 665x140px

    Berita Terkait

    Form Komentar



    Masukan 6 kode diatas :

    huruf tidak ke baca? klik disini refresh


    Komentar Via Facebook


    Profil LIRANEWS.COM

    Dewan Pengarah :  Mayjen TNI (Purn) Arief Siregar, SH, MH, M.Sc • Mayjen TNI (Purn) Zulfahmi Rizal, M.Sc • Dr. H. Syahrial Yusuf, SE, MM • Prof, Dr, Ir, Marsudi W. Kisworo, M.Sc • Prof, Dr, Ahmad Mubarok Dewan Redaksi :  Drs. HM. Jusuf Rizal, SE, M.Si • M Husnie • Mustaqin Ishak • Ahmad Hadariy, S.Ag Pemimpin Umum/Pemimpin Redaksi : Indra Lesmana Wakil Pemimpin Redaksi : M. [...]

    Facebook

    Twitter